Majelis Dzikir Hubbul Wathon#, Haryanto Azumi#, Komunikasi#, PWNU Jabar#, Jawa Barat#
Sekretaris Jenderal Majelis Dzikir Hubbul Wathon Haryanto Azumi.

Sekretaris Jenderal Majelis Dzikir Hubbul Wathon Hery (MDHW) Haryanto Azumi mengatakan, MDHW akan mematangkan organisasi dan mengembangkan jaringannya hingga ke daerah-daerah. Ia mengatakan hal itu ketika ditemui selepas deklarasi majelis yang diinisiasi Rais ‘Aam PBNU KH Ma’ruf Amin di hotel Borobudur, Jakarta, Jumat (14/7) yang dihadiri 700 kiai.

Untuk tujuan itu, MDHW akan melibatkan banyak pihak untuk membesarkan majelis itu. “Karena kita sedang membangun infrastruktur organisasi nasional,” katanya, “akan melibatkan para habaib, para kiai untuk bergabung bersama-sama dalam . Ini kombinasinya para habaib, masyaikh, kiai-kiai kita,” jelasnya.

Menurut dia, majelis tersebut didesain tidak tersentral pada figurnya, tapi pada visi dan misi yang ingin menjadi jembatan untuk mengatasi kebuntuan komunikasi, kebuntuan silaturahim yang hari ini terjadi. Banyak problem saat ini bukan terjadi karena subtansi masalah, tapi karena problem komunikasi.

“Kita mencoba membantu mengatasi dari situ, mengatasi problem-problem dengan silaturahim. Dzikir itu kan bahasa spiritual, bahasa hati, bahasa bagaimana orang masuk ke dalam upaya meyelesaikan problem itu dari dalam dirinya sendiri, dan resistensi tidak ada,” katanya.

Dengan berdzikir, lanjutnya, dari partai mana pun, dari kelompok mana pun, mereka pasti suka. “Di situ kita masuk,” lanjutnya.

Ketika ditanya bagaimana problem komunikasi diselesaikan dengan cara dzikir, Hery menjelaskan, dzikir itu adalah wahana. “Kalau kita ketemu, yang kita omongkan kan macam-macam, bisa politik, ekonomi, bisa macam-macam. Intinya, kalau orang ketemu, pasti akan komunikasi. Nah, jangankan untuk ketemu, menyelesaikan masalah, cara komunikasinya pun, orang sekarang tidak bisa,” katanya.

Deklarasi Majelis Dzikir Hubbul Wathon dihadiri Presiden RI Joko Widodo, Rais ‘Aam PBNU KH Ma’ruf Amin, Wakil Rais ‘Aam PBNU KH Miftahul Akhyar, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj dan ratusan kiai.

(Abdullah Alawi/NU Online)

Komentari