Kader IPPNU Kab. Cirebon, Devi Farida Akan Membawa Misi Perdamaian Ke Kenya

NU Jabar, Cirebon

Kader Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPPNU) Kabupaten Cirebon, Devi Farida akan mewakili Indonesia di ajang Youth Exchange for Freedom on Religion and Belief di Kenya. Event yang melibatkan tiga negara yaitu Kenya, Indonesia dan Belanda tersebut akan digelar pada 12-17 Januari mendatang.

Manager Islam dan Gender Fahmina Institutte, Alifatul Arifiati mengutarakan, Youth Exchange for Freedom on Religion merupakan kegiatan yang memiliki misi perdamaian dunia. Event ini disupport oleh sebuah lembaga bernama Mensen met een Missie yang berpusat di Belanda.

“Kegiatannya berupa exposures toleransi dan perdamaian ke beberapa tempat di Kenya, seperti komunitas perempuan, komunitas anak muda, kantor kepolisian, dan komunitas lintas iman,” ujarnya.

Alif menjelaskan, keikutsertaan Indonesia dalam agenda tersebut, karena Indonesia, khususnya Fahmina Institutte terlibat dalam program membangun toleransi dan perdamaian. Selain itu, Fahmina Institutte tergabung dalam konsorsium yang di support oleh lembaga Mensen met een Missie tersebut.

“Ada 8 orang perwakilan dari Indonesia yang bakal mengikuti kegiatan ini. Mereka adalah orang-orang yang aktif bergerak di isu toleransi perdamaian yang terlibat di Yogyakarta, Makasaar, Poso dan Cirebon. Devi sebagai kader IPPNU adalah salah satunya,” ungkapnya.

Terpilihnya Devi dalam agenda tersebut, lanjutnya, karena Devi merupakan Alumni Sekolah Cinta Perdamaian (Setaman) yang digelar Fahmina Institutte bekerjasama dengan Lembaga Pendidikan Ma’rif Pimpinan Cabang Nahldlatul Ulama (PCNU) Kabupaten Cirebon beberapa bulan kemarin. Devi, kata dia, berhasil mengetuk hati pihak Fahmina Institutte lantaran telah melaksanakan Rencana Tindak Lanjut (RTL) Setaman dengan sangat baik.

“Setelah mengikuti Setaman, Devi menginisiasi beberapa kegiatan yang menurut kami sangat baik. Misalnya, menyampaikan lagi ke organisasinya yaitu IPNU-IPPNU, menggerakkan buka puasa bersama Lintas Iman di daerahnya, dan lain-lain. Jadi, ini menginspirasi yang lain untuk aktif bergerak dalam upaya bina damai,” lanjutnya.

Sementara itu, Devi merasa sangat bersyukur bisa mengikuti ajang tersebut karena bakal meperkenalkan budaya toleransi daerahnya di tingkat internasional. Tidak hanya itu, pelajar berusia 20 tahun ini pun bakal mengenal budaya dan bahasa dari negara lain secara langsung. Dari situ pula dia belajar untuk bertoleransi dalam menanggapi perbedaan dari seluruh dunia.

“Saya berangkat tanggal 10 Januari hari ini. Alhamdulillah persiapan sudah matang,” ungkapnya.

Sementara itu, Farida Apriyani selaku Ketua Pimpinan Cabang (PC) IPPNU Kabupaten Cirebon saat ditemui dilain waktu mengutarakan bahwa prestasi yang diraih Devi tersebut menjadi suatu kebanggan bagi para pelajar, khususnya yang tergabung dalam IPPNU. Terlebih menurutnya tugas menyerukan perdamaian dunia adalah tugas yang sangat mulia.

“Alhamdulillah ikut bangga, kader IPPNU Kabupaten Cirebon yang merupakan Ketua PAC IPPNU Kecamatan Pabuaran bisa Go Internasional. Semoga bisa menginspirasi yang lain bahwa ruang lingkup kader IPPNU tidak hanya ke pelajar saja, tetapi juga ke masyarakat umum,” ujarnya.

Untuk itu, Farida berpesan agar Devi dapat menjaga kesehatan selama mengikuti rangkaian kegiatan. Lalu, percaya diri agar bisa menjalankannya dengan maksimal dalam ajang tersebut.

“Cukup percaya diri saja dan selalu jaga kesehatan agar dapat bertugas dengan maksimal,” pungkasnya. (Muiz/Adhia)

Komentari